Monday, January 27, 2014

Celana Anti Isbal

"Celana anti isbal", istilah ini kutemukan pas lagi baca postingan di blog seorang teman, membuatku sedikit mengerutkan dahi, heh??? istilah apa lagi ini??
Tidak terlalu kuperhatikan, setelahnya aku pun jalan2 di fb.  Kubaca update an seorang teman yang ngelike sebuah fanpage tentang hadits, kucoba ikut membukanya dan ternyata isinya menarik.  Si empunya pintar banget menyusun sedemikian rupa sehingga isi2 hadits tersebut menarik untuk dibaca dan tidak terlihat berat, aku pun ikut me 'like' nya.  Kutelusuri satu persatu foto2nya yang berisi hadits Nabi Muhammad SAW daaan JRENG JRENG JRENG!!! aku dipertemukan lagi dengan istilah celana isbal.  Kali ini aku tidak tinggal diam, karena sekarang nih celana isbal sudah berhasil bikin aku penasaran.  Browsing2 lah ak di internet(sayang nya ak tidak menyimpan foto yang dari fb nya HadistHarian)yang intinya celana itu panjangnya gak boleh melebihi mata kaki. Untuk penjelasannya, mending baca2 disini aja(http://w*w.fimadani.com/hukum-memanjangkan-pakaian-melebihi-mata-kaki-atau-isbal/) atau bisa browsing2 sendiri. 

These trousers take me back few years ago, where I had just so little knowledge about my own religion, Islam.  Dulu setiap ngelihat cowok celananya 'cingkrang' kepala ini langsung mikirnya "Ih, pasti tuh Islam aliran aneh deh".  Jujur, sebetulnya sampai sebelum ak menemukan isi hadist tentang celana isbal ini, ak masih berpikiran seperti itu.  Tapi sekarang kucoba merubah mindset yang udah bertahun tahun terbangun di otakku.  Terserahlah dia lah mau pake celana model kayak apa, kok ak yang sewot, kecuali kalo tuh orang gak pake celana, kayaknya bukan ak doang yang bakal sewot =D.  Pake nuduh2 Islamnya aliran aneh lagi.  Astagfirullah, bener2 kayaknya musti bawa cermin gede deh kemana mana, yang seluruh badan, biar bisa buat ngaca kapan pun mulut ini mau ngomentarin orang.  Ada sebuah quote menarik yang ak baca di fb :

“When someone does you wrong, don’t wrong them back. That’s like being given a tray of good deeds and saying “I don’t want those!”

— Imam Omar Suleiman


Mmmm, dibuang percuma dong pahalanya.  Apalagi setauku kalo ngejelek-jelekkin orang lain itu artinya sebagian pahala kita pindah ke dia.  Aduh, udahlah nih pahala punya gak banyak2 amat, pakelah dibagi bagi.  Idiih, ogah deh...Kalo gak rela pahalanya dibagi bagi udah saat nya belajar ngerem kita punya mulut =)
Btw, sempet kepikiran 'hukum celana isbal ini berlaku juga gak ya buat cewek??' sedetik, dua detik.....tik....tok...tik....tok....... *tepok jidat* =_="

4 comments:

Amaliya Ariyani Pertiwi said...

isbal belom marak dipake dulu2 mba ellong, tapi sekarang udah banyak ikhwan yang jalanin sunnah rosul ini plus manjangin jenggotnya :) moga Allah lindungi kita senantiasa. macem jilbab aja, karena jilbab kita ditandai, ya kan?

la bóheme said...

iya liy...ah tapi jangankan isbal ini, dulu kalo udah ngeliat jilbab yang lebar2 dan pakaian yang serba hitam, belum lagi yang bercadar, pasti langsung mikirnya yang aliran aneh2 lah, islam nya ekstrem lah, Astagfirullah...padahal bisa jadi mereka yang jauh lebih baik..

Ms. Barokah said...

tapi skrg kalo liat artis korea pake celana nya juga ga isbal looo... hehehe

la bóheme said...

ya, paling gak celana nya dulu lah ris..hatinya ntar menyusul InsyaAllah buat yang dapet hidayah =D